Penghuni Baru di Amsterdam

Maret 17, 2008

Mal, ngobrol yuk ah… Urang mulai euweuh gawe pisan yeuh..

Iya mey, setelah cukup lama tidak berkopi darat, akhirnya kita bertemu juga. Dan seperti biasa, kita berjumpa kembali di Amsterdam. Tapi saya agak protes dengan istilah ‘euweuh gawe’-nya Anda. Cik atuh Mey, apanan kita seharian pergi kesana kemari.

Maksud saya euweuh gawe teh sekarang, Mal!! Tadi seharian kan saya udah digiring kesana kemari, baru dateng ke Amsterdam terus diculik ke Dam buat beli KFC terus udah gitu ke GWK buat beli tiket konser Glenn Fredly tea kan, udah gitu dateng ke Rode langsung acara ulangtaun si Farrah. Disangkain udah selse, ternyata masih digiring ke Nijmegen dalam kondisi setengah sadar (perlu diingat, saya belum tidur sama sekali!!!). Duh, sekarang cuma bisa duduk di ruang tamu sambil ngeliatin si Jablay muter-muter di rumah. Saya tidak merasa produktif aja..

Namanya bukan jablay, Meeeeey…! Kata yang punya, namanya Bubbles.. seekor kucing – penghuni baru di rumahnya Chaki di Amsterdam. Dan memang benar, Mey.. Hari ini kita menghabiskan waktu hampir 7 jam hanya buat menjemput si kucing dari sang empunya. Cape luar biasa. Tapi hasilnya toh tidak mengecewakan. Si kucing sekarang lagi dengan asyiknya menjelajahi rumahnya yang baru. Dan semua orang tampak bahagia dengan kehadiran si kucing baru – termasuk saya. Well, kecuali capeknya itu lho. Kayanya mau mandi aja rasanya malas. Ini nih akibat penyiksaan di kereta yang berjam-jam lamanya. Belum lagi ditambah alergi kucing saya yang sampai sekarang tidak kunjung bertambah baik.

*hatsyiiii…!*

HUAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAAHAHAHA… Saya turut berduka cita mal atas alergi anda. Errr (niruin si jablay)..

MEITY! NAMANYA BUKAN JABLAY..!

Idih, masih mending gue cuma manggil dia Jablay.. engga kaya Anda, pake ngelemparin sendal rumah, hahahaha.. Untung si boss gak liat. Kalau Boss-nya liat (ngelirik Chaki) kayaknya Anda udah terjun bebas dari lantai 15, hihihi..

Yah, mau gimana dong Mey. Kayanya kita sama-sama ngga tahan kalau harus tidak jail sama si kucing satu ini. Contohnya ya itu tadi, Anda selalu memanggilnya dengan Jablay (dengan alasan yang kurang saya mengerti). Sedangkan saya, selalu ingin.. well, apa ya… ‘menyakiti’ kucing yang satu ini. Bikin gemes, Mey. Bikin gemes.

Hihihi.. iyya ya, kenapa harus Jablay. Tapi sampai sekarang emang belum ketemu panggilan yang pas, nama yang muncul sejauh ini; Gombloh, Jansen, Memen, Heski, GreenTea, Bento, Dewe, Kelso dan masih banyak nama-nama tidak layak lainnya. Jadi untuk amannya, saya kasih nama Jablay, itung-itung panggilan sayang lahh.. Tapi bener sih, bikin gemes banget itu kucing!! Saya sekarang memiliki ambisi baru, yaitu mencampur makanan si Jablay sama bubuk cabe super pedes. Penasaran aja reaksi perut kucing terhadap makanan pedas kayak gimana..😀

-______-

Jail emang ngga pernah ilang ya, Mey.. Tapi ngga bisa saya salahin juga sih, ini kucing memang kelewat lucu. Mungkin postingan selanjutnya bisa kita pasang fotonya disini, yes? Untuk kali ini, cukuplah untuk sekedar edisi perkenalan-kucing-baru. Karena kayanya sekarang, sudah saatnya kita berganti pakaian ke versi yang lebih nyaman. Untuk kemudian beranjak dari sofa ini – meninggalkan si kucing kecil yang sudah tertidur. Dan pergi ke kamar tidur untuk kegiatan rutin di tengah malam: sesi gosip biadab!

So, mari?

Yes, mari Mal.. Sekarang?

HEUEUH! SEKARANG!

Yuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuk…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: