Beauty is (really) a pain in the as*!

Mei 1, 2008

gila. saya bisa gila.

kenapa? coba kita lihat..

(1)hari pertama kedatangan saya di Jakarta, saya berniat untuk bertemu dengan seorang teman baik di daerah Patiunus. Setelah perjuangan muterin bunderan HI 3 kali (plus ngeliat kebakaran dan teriak-teriak tanpa alasan waktu ngeliat Bertrand Antolin nongolin kepala di atap mobilnya), saya akhirnya bisa berkangen-kangen ria sama si abang Dillan. Setelah ngobrol ngaler ngidul sambil makan ayam bakar plus sambel yang ekstra hot di pinggiran patiunus, saya akhirnya nyeletuk..

meity: “Bang, cariin pacar dong.. atau at least cariin calon pacar deh..”

abang dillan: “Ah gila aja lu neng, liat dulu tuh badan..”

meity: (merasa dihina) “Anjrit..gue ga gendut-gendut banget juga kali ah..”

abang dillan: “Iye, kalau kata bule lu tuh biasa aja emang, tapi ini Indonesia.. apalagi lu orang Bandung. Coba lu liat dulu deh itu cewek-cewek di Bandung bentuknya kayak apaan.. bisa kelenger lu liatnya..”

meity: “Segitunya?!”

abang dillan: “Jah, Nih neng dengerin gue ya..lu kurusin badan dulu deh.. muka lu juga ga jelek-jelek amat, kadang keliatan lucu.. tapi kurusin dulu badan!”

meity: (melengos)

abang dillan: “Euh ga percaya.. buat ukuran badan lu sekarang ini, ga ada pasar buat lu!! no chance.. liat aja ntar!”

upil: (tiba-tiba nimbrung) “Wah, padahal biasanya dia di Bandung banyak yang mau loh bang, gue jg ga ngerti tapi banyak yang ngejar-ngejar,”

meity: “Sialan,”

abang dillan: “Itu sih dia aja lagi untung..hahahahahahaha,”

(2) Lokasi: Paris van Java, Bandung

Tanggal dan Waktu kejadian: Lupa

Lakon di dalam kejadian: Meity, Harir, Fadith – dan figuran lain yg tidak perlu disebutkan

Sinopsis: Meity dan Harir adalah teman yang telah lama tidak berjumpa, setelah Harir menjemput Meity ke rumahnya, berangkatlah mereka ke PvJ dan nongkrong di Sushi groove (lalu bertemu teman-teman harir yang lain). Lalu pada satu titik, muncullah sang kecengan jaman sma yang bernama Fadith (Dith, kalau lu baca blog ini, please jangan ketawa ya nyet..biasa aja yee..maklum waktu lu maen basket di sma dulu kalau lagi keringetan suka seksi abis.. cowok keringetan itu irresistible untuk saya, hehehe)

Harir: Cheers!! (sambil ngangkat gelas bir yang udah dicampur sake dingin)

Meity: Cheers!! (ikut-ikutan ngangkat gelas isi aqua biar ga kalah gaya)

(tiba-tiba…)

Fadith: “Eh!! Ketemu lo lagi!!” (nepuk pundak saya)

Meity: : “Eh iyyaa..hallo Dith!” (berhenti bernafas sesaat, lalu bernafas normal lagi)

Fadith: “Ih, sering banget ya kayaknya ketemu lo disini.. maen kesini mulu ya?”

Meity: “Hehehe..abisnya diajakinnya kesini mulu.. makanya ajakin maen dong!! tapi lo juga sering diem di sini ahh,” (kedip genit)

Fadith: “Lahh gue mah kan emang kerja di siniii, eh.. mau ikut nonton?”

Meity: (teriak dalam hati) “Nonton apa?”

Fadith: “Iron man, sekarang banget nih tapinya,” (ngelirik jam)

Meity: “Waduh, enggak deh,.. next time aja,” (melengos)

Fadith: “Ya udah.. eh mey.. ngomong-ngomong.. lo.. tambah gendut ya!!” (Perhatikan tanda baca, dia ngomong dengan tanda seru bukan tanda tanya yang berarti itu bukan pertanyaan melainkan pernyataan, ditambah tangan yang seakan-akan memperjelas arti dengan melambangkan sesuatu yang lebar)

Meity: “Anjrit!”

Fadith: “Hehehe..maaf maaf.. dalem ya? hehehehe..piss ah. Yukk dadaahh,”

Meity: “Daaah!” (dengan hati yang terbelah-belah menjadi entah berapa) – langsung kirim sms ke sahabat bernama nana dengan isi sebagai berikut: ‘Na..fadith bilang gue tambah gendut..besok kita langsung berangkat ke tempat pijet kurus yak!’ dan nana dengan baik hatinya kirim sms balik dengan isi sebagai berikut: ‘HAUAHAUAHUAHUAHAUHAUHAUHUA MODAAAARRRRRRR!!!!!” – sialnya saya!

(3)Lokasi: sebuah tempat massage di daerah gempol

Waktu dan Tanggal kejadian: dilupakan secara sengaja

Pemeran: Saya dan resepsionis

Meity: “Mbak, saya mau pijet dong.. eh ada lulur juga ya?” (sambil liat papan di atas meja resepsionis)

Resepsionis: “Iya..ada macem-macem mbak, kalau lulur udah sekalian pijat juga kok,”

Meity: “Oooh, ya ya ya, saya lulur deh kalau gitu, ambil yang 2 jam ya!”

Resepsionis: “Oh, boleh.. mau pake apa?” (berhenti sejenak) “Ini ada macem-macem, tapi yang lagi digemari sekarang bla bla bla -nyebutin merk dan jenis lulur- tapi yang paling laku di remaja itu yang kopi mbak, soalnya bisa ngilangin selulit!” (perhatikan lagi tanda seru)

Meity: (berasa disindir dan terasa terhina tapi dipojokkan) “Ya udah deh, saya ambil yang kopi..” (duduk pasrah nunggu giliran)

(4)Lokasi: Sebuah ruangan dengan kasur kecil

Waktu dan Tanggal: Baru saja terjadi

Pemeran: Saya dan Mbak-mbak yang kejam nan gila kebersihan kulit

Mbak X: “Jadi, saya bersihin dulu muka-nya dari komedo ya.. terus nanti alisnya dirapihin, nah kalau udah itu leher di-massage dikit. Setelah massage leher dan dada, baru jerawatnya dikasih obat biar cepet kering dan hilang secepatnya..”

Meity: (Realizing that it’s gonna give me a hell out of pain) “Oke..” -nada suara bergetar karena takut

Mbak X: “Oke..bla bla bla bla..” (ngajak saya ngobrol biar perhatian saya teralihkan)

Meity: (teriak selama 2 jam ke depan, merasa wajah telah diperkosa oleh Mbak X tanpa ampun dan belas kasihan)

– 2 jam kemudian –

Si mbak X dengan polosnya mengeluarkan semacam alat tembak-tembakan yang ujungnya berjarum (steril) untuk memasukkan obat kedalam muka.

Meity: (sms mama dengan isi: MAMAAAAA!!! AKU TAKUUUUUUUUUUUUT!!! MASA MUKA AKU MAU DITOJOS PAKE TEMBAK-TEMBAKKAN!! SEREEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEM!!!”

Mbak X: “tutup mata ya..” (muka udah mirip lucifer)

Meity: “bentar bentar..” (buka sms balesan dari mama, isinya: Yah, tahan sedikit kalau sakit.. itu perjuangan demi jadi lebih cantik..) – hampir pingsan dengan pikiran ‘KEJAMNYA DUNIA KECANTIKAN

Mbak X: Zzzz ZZzz Zzzz (bukan suara tidur, tapi suara mesin..)

Meity : (Pasrah)

Coba kalian baca lagi itu kalimat yang pake “bold” style, karena itulah yang menggambarkan dunia saya saat ini. Cantik itu sakit!! Cantik itu susah!!

Bohong lah kalau kalian bilang cantik ga sebatas muka dan penampilan, karena ternyata saya hari ini jadi korban pemaksaan si mama untuk jadi korban si Mbak X. Belum lagi semua komentar tentang fisik saya yang emang kalau saya bandingin sama cewek-cewek bercelana pendek (Mal, bener kata anda, di Bandung lagi mode banget pake celana pendek!!) yang pada jalan-jalan di Paris van Java. Oh, Jangan sampe ada yang komentar tentang ukuran kaki saya yang juga gak masuk akal untuk ukuran kaki cewek, padahal menurut saya ukuran kaki saya itu sesuai sama tinggi badan dan besar badan saya, so mind your own business lah!!

Saya marah.

Saya tau kalau muka tanpa jerawat dan komedo itu lebih enak diliat, bener kok. Kan sehat juga..

Saya juga tau kalau badan itu lebih bagus kalau proporsional, karena emang sehatnya sih begitu..

Tapi kenapa harus jadi generalisasi?! Kenapa sekarang orang-orang berebut untuk jadi kurus dan berwajah mulus HANYA UNTUK DITERIMA DI PERGAULAN!?

Saya tau nih kayaknya jawabannya.. Karena tiap saat, orang yang tidak proporsional dan tidak memiliki wajah mulus sering di cela sama temen-temennya sendiri. Orang yang ngaku temen, yang harusnya nerima dan ngasih support malah ngasih celaan dan ejekan yang bikin kita enggak percaya diri. Kadang sebel juga sama orang yang bilang kalau saya enggak gendut dibandingin sama dia (tapi ukuran baju dia XS dan saya M-L) gimana saya enggak ngerasa disindir abis-abisan?!?!

Gila, ukuran celana saya aja ternyata kemaren (pas beli celana baru) cuma 29!! Tapi saya masih dibilang gendut, harus berapa ukuran celana saya coba? 26?!! GILA AJA!

Ukuran baju pun saya masih wajar, masih nemu di tempat-tempat umum, walaupun kalau enggak ukuran Medium berarti saya ambil yang Large (biasanya sih yg medium nyangkut di dada dan di pinggul), tapi ya so WHAT?!

Gila.. mau jadi cantik aja kok susah banget sih. Sampai hari ini (selain waktu saya belajar pake sepatu cewek yang berhasil bikin kulit kaki saya ngelupas-ngelupas) saya baru setuju sama pendapat orang kalau BEAUTY is PAIN. bener banget tuh.

Kadang dibilang pantat saya terlalu besar, tapi kalau saya jalan masih suka ngeliatin pantat saya dari belakang.. HUH. MAUNYA APAAN COBA ORANG-ORANG ITUUUU!!!! (emosi dan dendam membara)

-pergi ngopi dan makan jam 12 malem di punclut, gak peduli apa kata orang tentang berat badan..saat ini yang saya peduliin cuma makan pete pake nasi merah dan sambel terasi malem-malem sambil liatin bandung dihias lampu itu indah banget dan berasa di rumah.. for you guys who can not eat after 5 or 8 o’clock..POOR YOU! yang saya bisa kasih tau sama kalian cuma.. KALIAN GAK TAU NIKMATNYA HIDUP!!!-

(nimbang berat badan dulu sebelum pergi, masih parno juga soalnya) *grin

2 Tanggapan to “Beauty is (really) a pain in the as*!”


  1. […] Beauty (really) is a pain in the as*! […]

  2. arthipesa Says:

    *nimbrung ajah* waaa…kebayang…
    So, bener2 emang “NO PAIN NO GAIN” gitu yah.

    Btw, sebenernya “beauty” itu akan muncul kalo yang bersangkutan merasa “nyaman” dengan outfit nya, ketika engga nyaman, “beauty” nya engga akan ada, segimanapun dah berkorban..so whatever you think you’re IF you’re fine with that, actually everyone else around you will see the beauty. *too wise..hoeks*
    yet we know that it’s true..


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: